Selasa, 13 Agustus 2013

LAS ULTRASONIC

                                                    RANGKUMAN
1. PRINSIP KERJA


  Las ini menggunakan listrik dalam proses kerjanya, tidak ada aliran listrik pada benda yang dilas, panas yang ditimbulkan semata-mata hasil proses dan sifatnya hanya membantu dalam proses penyatuan benda yang dilas. Suara yang digunakan berkisar antara 10.000 sampai 175.000 Hz, getaran suara disalurkan melalui sosotrode yang dipasang pada benda yang dilas. Kemudian tekanan diterapkan pada benda yang dilas selama proses. Kelebihan proses ini adalah sesuai untuk benda tipis dan tidak terpengaruh jenis bahan yang disambungkan. Tidak dipakainya energi panas sebagai energi utama merupakan kelebihan sendiri pada bahan tertentu dan tipis, hanya saja kurang berhasil untuk ketebalan benda yang dilas diatas 2,5 x 2 mm.
  
2. PERANGKAT

Berikut adalah macam-macam peralatan dalam las listrik:
1. Holder
    Berfungsi untuk pemegang pada saat proses pengelasan.
2. Meja kerja las  
     Digunakan untuk menaruh benda kerja pada saat proses pengelasan
3. Tang penjepit. 
     Berfungsi untuk menjepit atau memegang benda kerja
4. Sarung Tangan
     Untuk melindungi kita dari panas yang dihasilka
 5. Topeng las
     Untuk melindungi mata kita dari cahaya las yang sangat menyilaukan mata.
 6. Kipas Blower
     Berfungsi sebagai penyedot asap pada saat proses pengelasan agar asap
dari pengelasan tidak terhirup ke kita. 

Berikut ini adalah peralatan pelindung diri dalam bekerja : 

1. Alat pelindung mata
 Mata harus terlindung dari panas, sinar yang menyilaukan dan debu. Berbagai jenis kacamata pengaman mempunyai kegunaan yang berbeda. Kacamata debu berguna melindungi mata dari bahaya debu, bram (tatal) pada saat menggerinda, memahat dan mengebor. Kacamata las berguna melindungi mata dari bahaya sinar yang menyilaukan (kerusakan retina mata) pada saat melaksanakan pengelasan. Kacamata las dapat dibedakan terutama pada kacanya, antara pekerjaan las asetilin dan las listrik. Kacamata las listrik lebih gelap dibandingkan dengan kacamata las asetilin. Selain kacamata las terdapat juga kedok yang lazim disebut helm las atau kacamata las yang dipadukan dengan topi.

2. Alat pelindung kepala
   Topi adalah alat pelindung kepala secara umum, bila kita bekerja pada mesin-mesin yang
berputar, topi melindungi terpuntirnya rambut oleh putaran mesin bor atau rambut terkena
percikan api pada saat mengelas.

3. Alat pelindung telinga/Ear plug
   Alat pelindung telinga ialah alat yang melindungi telinga dari gemuruhnya mesin yang bising,
juga penahan bising dari letupan / letusan.

 4. Pelindung hidung dan mulut
 Ditempat- tempat tertentu dari bagian bengkel, udara sering dikotori terutama akibat kimiawi, akibat gas yang terjadi, akibat semprotan cairan, akibat debu dan partikel lainnya yang lebih kecil. Misalnya pengotoran pada pernafasan akibat debu kasar dari gerinda, kabut dari proses pengecatan, asap yang timbul ketika pahat sedang digerinda dan asap ketika mengelas adalah salah satu contoh pengotoran udara yang terjadi. Pemakaian alat pelindung pernafasan ditentukan oleh jenis bahaya pengotoran udara.
 a. Penahan debu
Penahan debu memberi perlindungan pernafasan dari debu, debu metalik yang kasar atau
partikel lainnya yang bercampur dengan udara. Yakinlah bahwa pemakaian pelindung ini
sudah rapat betul, sehingga udara yang dihirup melalui saringan (filter).
b. Saringan Cartridge
Pemakaian saringan cartridge bila jalannya pernafasan mendapat pengotoran dari embun         cairan berracun yang berukuran 0,5 mikron. Saringan cartridge diberi tanda oleh pabrik guna   menerangkan kegunaannya. Bila terasa pernafasan sangat sesak segera saringan diganti.       Yakinlah bahwa melekatnya alat ini pada bagian kulit muka benar-benar melekat dengan           baik. Agar tidak meragukan cobalah dengan melekatkan lembaran kertas atau ditutup               telapak tangan pada lubang udara, kemudian dihirup. Jika penghirupan terasa sesak, berarti     tidak ada kebocoran, ini menunjukkan perlekatan pada bagian kulit muka baik.

5. Alat pelindung tangan
   Alat pelindung tangan (sarung tangan) terbuat dari bermacam-macam bahan disesuaikan kebutuhan. Yang sering dijumpai adalah :
         a. Sarung tangan kain
Digunakan untuk memperkuat pegangan. Hendaknya dibiasakan bila memegang benda yang   berminyak, bagian-bagian mesin atau bahan logam lainnya
         b. Sarung tangan asbes
Sarung tangan asbes digunakan terutama untuk melindungi tangan terhadap bahaya                   pembakaran api. Sarung tangan ini digunakan bila setiap memegang benda yang panas,         seperti pada pekerjaan mengelas dan pekerjaan menempa (pande besi).
         c. Sarung tangan kulit
Sarung tangan kulit digunakan untuk memberi perlindungan dari ketajaman sudut pada               pekerjaan pengecoran. Perlengkapan ini dipakai pada saat harus mengangkat atau                   memegang bahan tsb.
         d. Sarung tangan karet
Terutama pada pekerjaan pelapisan logam seperti pernikel, perkhrom dsb. Sarung tangan       menjaga tangan dari bahaya pembakaran asam atau melindungi dari kepedasan cairan pada   bak atau panic dimana pekerjaan tersebut berlangsung. Sarung tangan karet digunakan pula     untuk melindungi kerusakan kulit tangan karena hembusan udara pada saat membersihkan       bagian-bagian mesin dengan menggunakan kompresor.

6. Alat pelindung kaki
  
  Untuk menghindarkan kerusakan kaki dari tusukan benda tajam, tertimpa benda yang berat, terbakar oleh zat kimia, maka sebagai pelindung digunakan sepatu. Sepatu ini harus terbuat dari bahan yang disesuaikan dengan jenis pekerjaan.

7. Alat pelindung badan
       a. Apron
Ketentuan memakai sebuah apron pelindung harus dibiasakan diluar baju kerja. Apron kulit       dipakai untuk perlindungan dari rambatan panas nyala api.
        b. Pakaian pelindung
Dengan menggunakan pakaian pelindung yang dibuat dari kulit, maka pakaian biasa akan       terhindar dari percikan api terutama pada waktu mengelas dan menempa. Lengan baju             jangan digulung, sebab lengan baju akan melindungi tangan dari sinar api.

8. Pakaian dan cara berpakaian
  Pada umumnya pakaian yang patut dipakai ketika bekerja adalah baju kerja yang dalam keadaan rapi dan baik. Bagian pakaian yang sobek dapat menyebabkan tersangkutnya pada bagian-bagian mesin yang bergerak. Menggunakan dasi samahalnya dengan menggunakan pakaian sobek yang dapat mengakibatkan tersangkutnya pada mesin yang berputar. Melipat lengan baju adalah salah satu cara menghindarkan tersangkutnya lengan baju atau lebih baik lengan baju dibuat pendek diatas siku.

3. APLIKASI

Manfaat dari pengelasan ultrasonik adalah bahwa itu adalah jauh lebih cepat daripada perekat konvensional atau pelarut. Waktu pengeringan sangat cepat, dan potongan-potongan tidak perlu tetap jig untuk jangka waktu yang lama menunggu bersama untuk kering atau menyembuhkan. Pengelasan dapat dengan mudah otomatis, membuat bersih dan tepat sendi, situs lasan sangat bersih dan jarang membutuhkan pekerjaan touch-up. Dampak termal rendah pada bahan yang terlibat memungkinkan lebih banyak bahan yang akan dilas bersama-sama.
Untuk mobil, las ultrasonik cenderung digunakan untuk merakit plastik besar dan komponen listrik seperti panel instrumen, panel pintu, lampu, saluran udara, roda kemudi, jok dan komponen mesin. Sebagai plastik terus menggantikan bahan lainnya dalam desain dan pembuatan mobil, perakitan dan bergabung komponen plastik telah semakin menjadi isu kritis. Beberapa keuntungan untuk pengelasan ultrasonik adalah waktu siklus rendah, otomatisasi, biaya modal yang rendah, dan fleksibilitas. Juga, las ultrasonik tidak merusak permukaan akhir, yang merupakan pertimbangan penting bagi banyak produsen mobil, karena getaran frekuensi tinggi mencegah tanda dari yang dihasilkan
pengelasan ultrasonik umumnya digunakan dalam industri kedirgantaraan ketika bergabung lembaran mengukur logam tipis dan bahan ringan lainnya. Aluminium merupakan logam yang sulit untuk mengelas menggunakan teknik tradisional karena konduktivitas termal yang tinggi. Namun, itu adalah salah satu bahan lebih mudah untuk mengelas menggunakan las ultrasonik karena merupakan logam lembut dan dengan demikian las solid-state sederhana untuk mencapai [Karena aluminium begitu banyak digunakan dalam industri kedirgantaraan, maka bahwa ultrasonik. pengelasan adalah proses manufaktur penting. Juga, dengan munculnya material komposit baru, las ultrasonik bahkan menjadi lebih umum. Telah digunakan dalam ikatan yang populer bahan serat karbon komposit. Sejumlah penelitian telah dilakukan untuk mencari parameter optimal yang akan menghasilkan lasan berkualitas untuk bahan ini.
Industri kemasan
butana ringan
Kemasan mungkin adalah aplikasi di mana pengelasan ultrasonik yang paling sering digunakan. Banyak barang sehari-hari yang baik dibuat atau dikemas menggunakan teknik las ultrasonik. Wadah penyegelan, tabung dan kemasan blister adalah beberapa aplikasi umum.
Ultrasonik pengelasan juga diterapkan dalam kemasan bahan berbahaya seperti bahan peledak, kembang api dan bahan kimia reaktif lainnya. Item ini cenderung membutuhkan penyegelan hermetis tetapi tidak dapat dikenakan suhu tinggi. Salah satu contoh sederhana dari aplikasi ini adalah wadah bagi butana ringan. Wadah ini las harus mampu menahan tekanan tinggi dan stres dan harus kedap udara mengandung butana tersebut. Contoh lain adalah kemasan amunisi dan propelan. Paket-paket ini harus mampu menahan tekanan tinggi dan tekanan untuk melindungi konsumen dari isi. Ketika penyegelan bahan berbahaya, keselamatan adalah perhatian utama.
Industri makanan mengunakan las ultrasonic. Karena lebih baik, cepat, sanitasi dan dapat menghasilkan segel kedap udara. Kemasan Susu dan jus adalah contoh dari beberapa produk yang sering disegel menggunakan las ultrasonik. Bagian-bagian kertas yang akan disegel yang dilapisi dengan plastik, umumnya polypropylene atau polyethylene, dan kemudian dilas bersama-sama untuk menciptakan segel kedap udara. Hambatan utama untuk mengatasi dalam proses ini adalah pengaturan parameter. Misalnya, jika terjadi over-las maka konsentrasi plastik di zona las mungkin terlalu rendah dan menyebabkan segel untuk istirahat. Jika di bawah-dilas segel tidak lengkap. Variasi ketebalan bahan dapat menyebabkan variasi dalam kualitas las. Beberapa item makanan lain yang disegel menggunakan las ultrasonik termasuk bar permen bungkus, paket makanan beku dan wadah minuman.
Dalam industri medis las ultrasonik sering digunakan karena tidak menimbulkan kontaminan atau degradasi. mesin dapat khusus digunakan di kamar yang bersih. Proses ini juga dapat sangat otomatis, memberikan kontrol yang ketat atas toleransi dimensi dan tidak mengganggu biokompatibilitas bagian. Oleh karena itu, meningkatkan mutu bagian dan mengurangi biaya produksi. Barang-barang seperti filter arteri, filter anestesi, filter darah, IV kateter, tabung dialisis, pipet, waduk cardiometry, filter darah / gas, masker wajah dan IV spike / filter semua dapat dilakukan dengan menggunakan las ultrasonic. lain aplikasi penting dalam industri medis untuk pengelasan ultrasonik adalah tekstil. Item seperti gaun rumah sakit, pakaian steril, masker, patch transdermal dan tekstil untuk kamar yang bersih dapat ditutup dan dijahit dengan menggunakan las ultrasonik. Hal ini untuk mencegah kontaminasi dan produksi debu dan mengurangi risiko infeksi.
Las ultrasonic biasa juga digunakan pada :
Aplikasi Otomotif
    Kosmetik
    Komputer
    Alat indutri rumah tangga
    Medis
    Elektronik
    Tekstil
    Pengemasan
    Industri Makanan

4. TEKNIK PENGELASAN

   Empat fase yang berbeda dapat dibedakan dalam proses pengelasan ultrasonik, fase padat gesekan, fase transien, fase mapan dan fase pendinginan.
    Pada tahap gesekan padat, panas yang dihasilkan sebagai hasil dari energi gesekan antara dua permukaan dan internal gesekan di bagian. Hal ini menyebabkan material polimer untuk memanaskan sampai titik leleh tercapai. Panas yang dihasilkan tergantung pada frekuensi diterapkan, amplitudo dan tekanan.
   Pada tahap kedua, lapisan polimer cair tipis terbentuk yang tumbuh di ketebalan sebagai akibat dari generasi panas terus menerus. Dalam tahap ini panas yang dihasilkan oleh disipasi kental. Pada awalnya hanya lapisan cair tipis dan ada konsekwensinya kontribusi pemanasan geser-tingkat dan kental besar. Sebagai ketebalan lapisan cair meningkatkan tingkat penurunan pemanasan kental. Pada titik tertentu (awal fase ketiga) tingkat mencair sama dengan tingkat aliran keluar (steady state).
   Segera setelah fase ini telah tercapai, ketebalan lapisan cair adalah konstan. Kondisi mapan dipertahankan sampai tertentu "mencairkan kedalaman" telah tercapai di mana getaran dihentikan.

  Pada titik ini (fase 4) lelehan polimer mendingin dan pemadatan dimulai. Film drainase masih terjadi karena pengelasan pressureis dipertahankan. Setelah pemadatan semua bahan ada drainase lanjut terjadi dan sendi terbentuk.
Tahapan proses pengelasan ultrasonik
Proses pengelasan ultrasonik
Lihat format yang lebih besar
Proses parameter
   Secara umum, produk dengan sambungan las yang lebih kecil dari 200 mm (8 in) panjang yang bergabung dengan teknik ini. Ukuran batch besar yang mungkin. Parameter proses yang khas adalah:
- Frekuensi: 20-40 kHz
- Amplitudo: 10-50 m (0,0004-,002 di)
- Siklus waktu: 1 detik
- Las tekanan: MPa 1-10 (145-1450 psi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar